Oleh: inoors | 26 Oktober 2008

Wanita Yang Haram Dinikahi

WANITA YANG HARAM DINIKAHI

Ada 2 ( dua ) macam larangan untuk menikahi sebagian wanita :

1) Larangan menikah untuk selamanya ( muabbad )

Yaitu yang disebabkan 3 hal :

a) Larangan karena ada hubungan nasab ( qoroobah ), yaitu :

1) I b u

2) Anak perempuan

3) Saudara perempuan

4) Bibi dari fihak ayah ( ‘ Aammah )

5) Bibi dari fihak ibu ( khoolah )

6) Anak perempuan dari saudara laki-laki ( keponakan )

7) Anak perempuan dari saudara perempuan ( keponakan )muslimaha01

b) Larangan karena ada hubungan perkawinan ( mushooharoh ), yaitu :

1) Ibu dari istri ( mertua )

2) Anak perempuan dari istri yang sudah digauli atau anak tiri, termasuk anak-anak mereka kebawah

3) Istri anak ( menantu ) atau istri cucu dan seterusnya

4) Istri ayah ( ibu tiri )

c) Larangan karena hubungan susuan ( rodhoo’ah / QS. 4 : 23 ), yaitu :

1) Wanita yang menyusui

2) Ibu dari wanita yang menyusui

3) Ibu dari suami wanita yang menyusui

4) Saudara wanita dari wanita yang menyusui

5) Saudara wanita dari suami wanita yang menyusui

6) Anak dan cucu wanita dari wanita yang menyusui

7) Saudara wanita, baik saudara kandung, seayah atau seibu

2) Larangan menikah untuk sementara ( muaqqot )

Yaitu larangan untuk menikahi wanita-wanita yang masih dalam kondisi tertentu atau keadaan tertentu, maka apabila kondisi tersebut hilang, hilanglah larangan tersebut dan wanita-wanita tersebut menjadi halal untuk dinikahi, mereka itu ialah :

a. Menggabungkan untuk menikahi dua wanita yang bersaudara

b. Menggabungkan untuk menikahi seorang wanita dan bibinya

c. Menikahi lebih dari empat wanita

d. Wanita musyrik

e. Wanita yang bersuami

f. Wanita yang masih dalam masa ‘iddah

g. Wanita yang ia thalak tiga

3) Pernikahan yang terlarang

a) Nikah mut’ah, yaitu nikah untuk waktu tertentu, Rasulullah saw bersabda :

يا أيها الناس اني كنت أذنت لكم في الاستمتاع من النساء و ان الله قد حرمها الي يوم القيامة

Artinya : “ Wahai sekalian manusia, sesungguhnya aku pernah mengizinkan kalian untuk nikah mut’ah, maka ingatlah bahwa sekarang Allah telah mengharamkannya sampai hari kiamat “ ( HR. Muslim )

b) Nikah dengan niat untuk menthalaqnya

c) Nikah Tahlil, yaitu nikahnya seorang laki-laki dengan seorang wanita yang telah diceraikan suaminya tiga kali, dengan niat untuk menceraikannya kembali agar dapat dinikahi oleh mantan suaminya, sabda Rasulullah saw :

لعن الله المحلل و المحلل له

Artinya : “ Allah mengutuk yang menikahi dan yang menyuruhnya menikah ( HR. Ahmad )

d) Nikah dengan bekas istri yang telah dithalak tiga ( QS. 2 : 230 )

e) Nikah Sighar, yaitu seorang yang menikahkan anaknya dengan seorang laki-laki, agar ia ( laki-laki tersebut ) menikahkan anaknya dengannya tanpa mahar

f) Nikahnya seorang yang sedang ber-Ihrom

g) Nikahnya seorang yang dalam masa ‘iddah

h) Nikahnya seorang muslim dengan orang kafir

i) Nikahnya seorang muslimah dengan non muslim

Ditulis Oleh : Ust. H. Agung Cahyadi, MA. (Dalam Islamic Short Course Menengah Pusda – YDSF 2008)

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: